Jumat, 04 September 2015

Pedagang Wanita di Masjid Raya Sragen, "tunarungu dan bisu"




assalamu'alaykum .
saya punya cerita hari ini
.....mgkn judul yang tepat adl
{akhwat bercadar dengan selembar kertas putih kusut}
yang terjadi pada 30 agusts 15,dimulai dari saat saya pulang part time di kota seragen ,saya dan ke 3 temen saya istirahat di masjid agung seragen untuk persiapan shalat dhuhur,sesampai nya di parkiran, saya melihat akhwat membawa keranjang putih dan selembar kertas di tangan nya.
Kmudian menyodorkan selembar kertas tulis kusut itu ke jama'ah yg mau shalat,dan di kembalikan nya kertas itu pada akhwat,,si akhwat akhr nya dg mata sayu itu,lekas duduk di bawah pohon,dan si akhwat melihat saya ,entah yang saya lihat mata si akhwat itu seperti berbicara agar aku mendekat,,
saya curiga ketika saya turun dari motor,saya mendekati akhwat, yang ber jarak 7 meter dari si akhwat,saya mendekati dan menyapa, saya bilang jualan apa ukhty,, dia gak jawab? ,dan memberikan selembar kertas tulis yang kusut ketika saya baca kertas itu yang dia tulis
{{aku ini tunarungu dan gak bisa bicara ,,,mau beli apa.}} ketika saya membaca surat itu saya sedih, hati saya terasa mau jatuh,melihat perjuangan si akhwat ini meskipun ia di beri keterbatasan oleh allah,tapi akhwat ini bisa menjaga aurat nya tidak itu juga ia tidak putusasa ia bekerja tanpa harus meminta2, dia berjuang dengan bermodal kertas kusut dan beberapa asesoris yang harga nya dari 2000 sampai 6000 rupiah,,
dan dengan jari nya ia menyebut kan harga nya,meskipun ia Dapat ke untungan sedikit ia tetap istiqomah menjajakan dagangan ny,, subhanallah ,mari kita doakan akhwat ini agar ia selalu istiqomah dan kita harus belajar dari nya,,ini nyata yang saya alami sendiri,,semoga bermanfaat,jazakallah
Mari kita doakan untuknya dan umat muslim seluruhnya agar dijauhkan dari perbuatan meminta minta. Aamiin. SMg ALLAH SWT memudahkan segala urusan akhwat tsb dan umat muslim lainnya... Aamiin..

akun fb:  Dar En Nahl

Minggu, 14 Juni 2015

Parade Ramadhan

Nama kegiatan            : Parade Ramadhan
Hari/tanggal                : Ahad, 14 Juni 2015
Waktu                         : 07.00-09.00
Tempat                        : Desa Kertonatan, Kecamatan Kartasusa, Kabupaten Sukoharjo

Parade Ramadhan adalah kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka menyambut datangnya bulan Ramadhan. Tema “Marhaban Yaa Ramadhan: Perbaiki diri, Perbanyak Amal Sholeh Tebar Kebajikan”.
Acara ini diikuti oleh :
·         TPQ Al-Falakh, Kertonatan
·         TPQ Al-Jihad, Kalitan
·         TPQ Ar-Rohim SD N 1 Kertonatan
·         TPQ Ar-Rohim, Kapulagan
·         TPQ Baitul Muslim, Tegalbrojol
·         TPQ Al-Falah Syafi’i, Wirocanan
·         Rumah Tahfidz Ibnu Muslim, Kertonatan
·         TK Aisyiyah, Kertonatan
·         MI M Kertonatan
·         Remaja Masjid Kertonatan
Penyelenggara acara ini adalah takmir masjid Kertonatan, sekaligus bekerja sama dengan TPQ se-kelurahan Kertonatan. Rute parade yaitu start dari masjid al-Falakh Keronatan kemudian mengelilingi sepanjang jalan utama kampung Kertonatan dan masuk ke perumahan-perumahan, finish di masjid Al-Jihad, Kalitan. Di sela-sela parade, para pemuda membagikan jadwal imsakiyah bulan Ramadhan kepada warga yang melihat di sepanjang jalan.
Muhammad Agus Santoso, S. Pd I selaku ketua panitia menjelaskan, bahwa kegiatan parade ini sebagai syi’ar Islam sekaligus untuk menyambut bulan yang penuh berkah, yaitu bulan Ramadhan.
Dengan adanya parade ini warga desa Kertonatan sangat antusias untuk menyambut datangnya bulan Ramadhan. Hal ini terlihat dengan banyaknya peserta yang berjumlah kurang lebih 450 dan warga yang keluar untuk melihat parade, selain itu banyak warga yang mengapresiasi sehingga harapan panitia dapat menjadikan agenda ini bisa menjadi agenda tahunan untuk menyambut datangnya bulan Ramadhan.

Selasa, 26 Mei 2015

Ada yang Lebih Sakit daripada Melahirkan bagi Ibu

“IBU, masakin air bu. Aku mau mandi pakai air hangat,” seorang anak meminta ibunya menyiapkan air hangat untuk mandinya.
Sang ibu dengan ikhlas melaksanakan apa yang diperintah oleh sang anak.
Dengan suara lembut ibunya menyahut, “Iya, tunggu sebentar ya, sayang!”
“Jangan terlalu lama ya Bu! Soalnya saya ada janji sama tema,.” ujar sang anak.
Tidak lama kemudian sang ibu telah usai menyiapkan air hangat untuk buah hatinya.
“Nak, air hangatnya sudah siap,” ibu itu memberi tahu.
“Lama sekali sih, Bu…” sang anak sedikit membentak.
Setelah selesai mandi dan berpakaian rapi, sang anak berpamitan kepada ibunya, “Bu, saya keluar dulu ya, mau jalan-jalan sama teman.”
“Mau kemana nak?” tanya sang ibu.
“Kan sudah aku bilang, saya  mau keluar jalan-jalan sama teman,” kata sang anak sambil mengerutkan dahi.

Selasa, 05 Mei 2015

Adzan Dinyanyikan, Blogger Ini Picu Kemarahan Publik

HanTer-Blogger kontroversial asal Malaysia, Alvin Tan, kembali menuai kemarahan publik setelah dirinya menggunggah video nyanyian Adzan di Facebook. Dalam video itu, Tan yang bertelanjang dada dan menggunakan kacamata hitam, terlihat bermain piano sembari menyanyikan Adzan `versi R&B` dengan lirik yang kacau.

Di bawah videonya, dia menulis, "tolong jangan bilang kalau liriknya salah. Pertama ini adalah versi cover, jadi modifikasi kreatif diizinkan. Kedua, saya bukan pelaku bom bunuh diri."

Video itu telah ditonton 400.000 kali dan menuai kemarahan Muslim di Malaysia. "Alvin Tan, memalukan!" kata seorang pengguna media sosial. "Ini adalah penghinaan paling buruk yang saya pernah lihat," kata yang lain. "Menjijikan."

Tontonan itu memicu perdebatan di Malaysia tentang agama. Lebih dari 60% warganya adalah Muslim dari etnis Melayu tetapi terdapat minoritas Buddha, Kristen, dan Hindu. Lebih dari seperlima orang Malaysia, seperti Tan, adalah keturunan Cina.

Dia melakukan itu dengan alasan untuk membela kebebasan berpendapat. Namun, tindakannya itu tidak populer di komunitas non-Muslim. "Alvin Tan bertindak terlalu jauh. Tetapi tentu saja, tindakan dan perilakunya tidak mencerminkan komunitas Cina di Malaysia. Jadi salahkan dia, bukan warga Cina," kata seorang pengguna Twitter.


Foto makan babi

Ini bukan pertama kali dia menuai kontroversi. Dia bersama mantan kekasihnya pernah menggunggah foto mereka ketika makan babi sambil mengucapkan selamat berpuasa di bulan Ramadhan kepada umat Muslim dua tahun lalu.

Selasa, 21 April 2015

Wanita-wanita di Balik Layar Sejarah (1)

JANTUNG Buya Hamka terasa berdebar-debar menanti apa yang akan diucapkan istrinya, Ummi Siti Raham, ketika diminta berpidato. Ummi yang belum pernah naik mimbar menyanggupi permintaan pembawa acara untuk berpidato pada sebuah pengajian di suatu tempat di Makassar tahun 1967. “Assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh,” dengan lancar Ummi membuka sambil tetap tersenyum.
“Saya diminta berpidato tapi sebenarnya ibu-ibu dan bapak-bapak sendiri memaklumi bahwa saya tak pandai pidato. Saya bukan tukang pidato seperti Buya Hamka. Pekerjaan saya adalah mengurus tukang pidato, sejak dari memasakan makanan hingga menjaga kesehatannya. Oleh karena itu maafkan saya tidak bisa bicara lebih panjang. Wassalamu’alaikum warrahmatullah,” Ucapnya yang singkat lalu turun dari mimbar.
“Diluar dugaan, hadirin yang ribuan jumlanya bertepuk tangan riuh sekali.” tulis Rusydi yang menceritakan pengalaman ayahnya, Buya Hamka, dalam buku Pribadi dan Martabat Buya Hamka. Kejadian itu membuat Buya Hamka menitikkan air mata. Para hadirin pun berteriak, “Hidup Ummi, hidup Ummi!”
Apa yang diucapkan Ummi dalam “pidato” saat kejadian itu memang diakuinya sebuah kenyataan. Selama 43 tahun, dengan setia Ummi menemani perjuangan suaminya sebagai seorang penulis, pejuang, politikus hingga ulama. Tidak hanya menemani, pilihan jalan hidup Sang Ulama ini juga pernah diputuskan oleh Ummi.

Keyakinan Kartini dalam Sorotan

Oleh: Artawijaya*
Ketika penulis melansir beberapa tulisan terkait Raden Ajeng Kartini, beberapa pembaca banyak mengajukan pertanyaan, bahkan sanggahan. Kebanyakan dari tanggapan itu menganggap penulis terlalu tendensius dalam memandang sosok Kartini, terlalu terbuai teori konspirasi, dan mempunyai motif tertentu dalam mengeritik sosok pahlawan nasional tersebut. Atas pertanyaan dan sanggahan tersebut, penulis nyatakan bahwa apa yang penulis lakukan adalah upaya untuk menuliskan sejarah secara jujur, sejarah yang berangkat dari fakta-fakta yang ada, bukan sejarah yang ditulis oleh tinta penguasa. Jika pun ada motif tertentu, maka penulis harus akui bahwa motif itu adalah upaya untuk membongkar selubung “de-islamisasi fakta sejarah” yang selama ini terjadi dalam sejarah nasional kita. De-islamisasi yang dimaksud adalah upaya memarjinalkan peran umat Islam dalam sejarah pergerakan nasional di negeri ini.

Penulis hanya memaparkan sisi lain Kartini, yang mungkin belum pernah ditulis dalam buku-buku sejarah (text book) yang diajarkan di sekolah-sekolah kita. Jika sejarah nasional selama ini menulis kiprah Kartini sebagai ikon kemajuan perempuan Indonesia yang tercermin dalam surat-suratnya, maka penulis berusaha menguak sisi lain tentang Kartini secara personal, diantaranya pandangan keagamannya, latarbelakang pemikirannya, dan siapa saja orang yang berinteraksi secara intim dengannya. Setelah itu, silakan pembaca sekalian menimbang dengan jernih tentang apa yang sesungguhnya terjadi dalam penulisan sejarah nasional negeri ini.

BELAJAR DARI SHAFIYYAH BINTI ABDUL MUTHALIB

Shahabiyah adalah sahabat Rasulullah saw dari kalangan Muslimah, mereka adalah wanita – wanita tangguh di medan jihad dan dakwah. Ujian demi ujian, mereka senantiasa menghadapinya dengan penuh kesabaran. Mereka mujahidah sejati sepanjang masa, yang tidak pernah lekang oleh waktu dan zaman. Mereka juga ikut terjun ke medan jihad bersama Rasulullah saw, menyiapkan logistik dan obat – obatan untuk para pasukan Muslimin yang terluka. Subhanallah.

Muslimah seperti halnya para shahabiyah tidak mudah mengeluh, tidak cengeng, mampu menjaga kehormatan diri dan izzah Islam, yang melahirkan generasi mujahid yang senantiasa membela Islam di medan jihad sampai titik darah penghabisan serta senantiasa tegar menghadapi penindasan yang dilancarkan oleh musuh – musuh Islam. Bahkan, tidak jarang menjadi barisan paling belakang saat di medan jihad. Tujuannya untuk menghadang pasukan Muslimin yang lari dari medan jihad.

Jumat, 17 April 2015

Kata Mutiara

Bukan kesulitan yang membuat kita takut melangkah, 
Namun ketakutan itulah yang mempersulit.

Manusia mempunyai 3 macam hari:
Hari kemarin yang berlalu,
Hari esok yang masih ghoib dan
Hari ini yang bisa diisi dengan ketaatan.

Janganlah engkau menampakkan aib saudaraku, karena bisa jadi Allah memaafkannya & Allah justru akan menjerumuskanmu ke dalam aib tersebut.

Jumat, 30 Januari 2015

Catat ! Ini Tentang Kematian

Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu hindari, sungguh pasti akan menemuimu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah, Zat yang mengetahui sesuatu yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia mengabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan” (QS. Al-Jumu’ah :8)

Kematian, adalah suatu keniscayaan yang tak akan mungkin dapat kita elakan kedatangannya. Dia menyapa siapa saja yang dikehendakinya, tanpa mengenal usia, pangkat, atau jumlah kekayaan seseorang. Dia datang menyapa siapa saja tak mengenal dimensi ruang dan waktu. Ketika seseorang mengalami kematian, maka itu adalah waktu yang memang telah Allah rencanakan, jauh sebelum kita dilahirkan. Sayangnya, tak satupun dari kita dapat mengetahui kapan waktunya kematian itu menyapa. Sayangnya,ada sebagian dari kita yang tak bersungguh-sungguh dalam mempersiapkan kematian.

Kematian bukanlah akhir dari perjalanan diciptakannya manusia. kematian bukanlah titik final dalam menjalani kehidupan. Sebaliknya, kematian adalah awal dari kehidupan yang sebenarnya. Kehidupan yang telah Allah persiapkan bagi hamba-Nya. Kehidupan yang dipenuhi dengan berbagai kenikmatan abadi, atau kehidupan yang dipenuhi oleh siksa Illahi.

Senin, 19 Januari 2015

Kisah Garuda GA21 di Bengawan Solo "Doa Pilot Abdul Rozaq Menjelang Pendaratan Darurat: Selamatkan Penumpang"

Surakarta - Pendaratan darurat pesawat Garuda Indonesia GA421 di Sungai Bengawan Solo pada 16 Januari 2002 lalu sangat legendaris. Sang pilot, Abdul Rozaq (58) dalam kondisi mati mesin, listrik dan saluran komunikasi, mengaku detik-detik kematian sudah di depan mata. Kopilot Haryadi Gunawan tetap berusaha mengabarkan "Mayday Mayday" ke ATC meski saluran komunikasi sudah mati. "Sudah taruh saja, mari kita berdoa," pinta pilot Rozaq.

Pilot Abdul Rozaq saat ditemui di rumahnya
Saat itu pilot Abdul Rozaq sudah pasrah karena semua usaha menyalakan mesin tidak berhasil. Kala pesawat masih terguncang-guncang dalam awan Cumulonimbus (CB), pilot Rozaq memohon bimbingan Tuhan.